Senin, 29 Juni 2015

Paket Wisata Bandung : Pesona Indah Danau Toba

Paket Wisata Bandung Danau Toba (Indonesia: Danau Toba) adalah sebuah danau alam yang besar menduduki kaldera Supervolcano a. Danau ini sekitar 100 kilometer panjang, lebar 30 kilometer, dan sampai 505 meter (1.666 kaki) yang mendalam. Terletak di tengah-tengah bagian utara pulau Sumatera Indonesia, dengan ketinggian permukaan sekitar 900 meter (2.953 kaki), danau membentang dari 2,88 ° N 98,52 ° E 2,35 ° N 99,1 ° E. Ini adalah danau terbesar di Indonesia dan juga danau vulkanik terbesar di dunia. [1]

Danau Toba adalah situs letusan supervolcanic besar diperkirakan VEI 8 yang terjadi 69.000 untuk 77.000 tahun yang lalu, [2] [3] [4] mewakili acara iklim berubah. Ini adalah yang terbesar dikenal letusan eksplosif di Bumi dalam 25 juta tahun terakhir. Menurut teori bencana Toba, itu konsekuensi global untuk populasi manusia: itu membunuh sebagian manusia yang hidup pada waktu itu dan diyakini telah menciptakan hambatan populasi di Afrika timur tengah dan India, yang mempengaruhi make up genetik dunia-manusia populasi luas hingga saat ini. [5]

Paket Wisata Bandung Telah diterima bahwa letusan Toba menyebabkan musim dingin vulkanik dengan penurunan di seluruh dunia dalam suhu antara 3 sampai 5 ° C (5,4-9,0 ° F), dan sampai 15 ° C (27 ° F) di lintang yang lebih tinggi. Studi tambahan di Danau Malawi di Afrika Timur menunjukkan jumlah yang signifikan abu yang disimpan dari letusan Toba, bahkan pada jarak yang besar, tetapi sedikit indikasi efek iklim yang signifikan di Afrika Timur. [6]

Isi [hide]
1 Geologi
2 letusan besar
2.1 Kegiatan lebih baru
3 Orang
4 Flora dan fauna
5 Gallery
6 Lihat juga
7 Referensi
8 membaca Tambahan
9 Pranala luar
Geologi [sunting]
Toba kompleks kaldera di Sumatera Utara, terdiri dari empat kawah gunung berapi tumpang tindih yang berdampingan Sumatera "depan vulkanik." Bungsu dan keempat kaldera adalah dunia kaldera Kuarter terbesar (100 sebesar 30 km (62 mil dengan 19)) dan memotong tiga kaldera tua. Diperkirakan 2.800 km3 (670 cu mi) dari padat-rock bahan piroklastik yang setara, dikenal sebagai anak bungsu Toba tuf, dirilis pada salah satu letusan gunung berapi ledakan terbesar dalam sejarah geologi baru-baru ini. Setelah letusan ini, kubah bangkit kembali terbentuk dalam kaldera baru, bergabung dua setengah kubah dipisahkan oleh graben longitudinal. [3]

Setidaknya empat kerucut, empat stratovolcano, dan tiga kawah terlihat di danau. Tandukbenua kerucut di tepi barat laut kaldera hanya memiliki vegetasi jarang, menyarankan usia muda beberapa ratus tahun. Juga, Pusubukit (Hill Center) gunung berapi (1971 meter di atas permukaan laut) di tepi selatan kaldera adalah solfatarically aktif dan merupakan Geologi Sanctuary. [7] [8]


Panorama kota Ambarita di Samosir, Danau Toba
Letusan besar [sunting]
Artikel utama: Teori bencana Toba

Lokasi Danau Toba ditampilkan dalam warna merah di peta.
Letusan Toba (Toba acara) terjadi pada apa yang sekarang Danau Toba sekitar 67.500 ke 75.500 tahun yang lalu. [9] Ini adalah yang terakhir dalam serangkaian setidaknya tiga letusan kaldera pembentuk di lokasi ini, dengan kaldera sebelumnya telah terbentuk sekitar 700.000 dan 840.000 tahun yang lalu. [10] Letusan terakhir ini telah diperkirakan VEI 8, sehingga mungkin ledakan letusan gunung berapi terbesar dalam 25 juta tahun terakhir.

Bill Rose dan Craig Chesner dari Michigan Technological University memperkirakan bahwa jumlah total bahan dirilis pada letusan sekitar 2.800 km3 (670 cu mi) [11] -tentang 2.000 km3 (480 cu mi) dari Ignimbrit yang mengalir di atas tanah, dan sekitar 800 km3 (190 cu mi) yang jatuh sebagai abu sebagian besar ke barat. The aliran piroklastik dari letusan menghancurkan area seluas 20.000 km2 (7722 mil persegi), dengan deposito abu setebal 600 m (1.969 kaki) dengan ventilasi utama. [11]

Letusan itu cukup besar telah diendapkan lapisan abu sekitar 15 cm (5,9 in) tebal atas seluruh Asia Selatan; di salah satu tempat di India tengah, lapisan abu Toba hari ini sampai dengan 6 m (20 kaki) tebal [12] dan bagian Malaysia ditutupi dengan 9 m (30 kaki) dari abu jatuh. [13] Selain itu telah berbagai menghitung bahwa 10.000 juta ton (1,1 × 1010 ton singkat) dari asam sulfur [14] atau 6.000 juta ton (6,6 × 109 ton singkat) sulfur dioksida [15] yang dikeluarkan ke atmosfir oleh acara tersebut.

Runtuhnya selanjutnya membentuk kaldera yang, setelah mengisi dengan air, menciptakan Danau Toba. Pulau di tengah danau terbentuk oleh kubah bangkit kembali.


Foto Landsat Sumatera sekitar Danau Toba
Tahun yang tepat dari letusan tidak diketahui, tetapi pola deposito abu menunjukkan bahwa terjadi selama musim panas di utara karena hanya monsun musim panas bisa disimpan Toba hujan abu di Laut Cina Selatan. [16] Letusan berlangsung sekitar dua minggu, dan yang berikutnya "musim dingin vulkanik" mengakibatkan penurunan suhu global rata-rata 3,0-3,5 ° C (5 sampai 6 ° F) selama beberapa tahun. Es Greenland core merekam pulsa starkly tingkat penurunan penyerapan karbon organik. Sangat sedikit tanaman atau hewan di Asia Tenggara akan selamat, dan adalah mungkin bahwa letusan menyebabkan planet-lebar mati-off.

Paket Wisata Bandung Bukti dari penelitian DNA mitokondria menunjukkan bahwa manusia mungkin telah melewati hambatan genetik sekitar waktu ini yang mengurangi keragaman genetik di bawah apa yang akan diharapkan mengingat usia spesies. Menurut teori bencana Toba, yang diusulkan oleh Stanley H. Ambrose dari University of Illinois di Urbana-Champaign pada tahun 1998, efek dari letusan Toba mungkin telah menurun ukuran populasi manusia hanya beberapa puluh ribu orang. [ 17] Namun, hipotesis ini tidak diterima secara luas karena efek yang sama pada spesies hewan lain belum diamati. [18]

Kegiatan yang lebih baru [sunting]
Sejak letusan besar ~ 70.000 tahun yang lalu, letusan besarnya lebih kecil juga terjadi di Toba. Kerucut kecil Pusukbukit terbentuk pada margin barat daya kaldera dan lava kubah. Letusan terbaru mungkin telah di Tandukbenua di kaldera tepi barat laut, disarankan oleh kurangnya vegetasi yang bisa disebabkan letusan dalam beberapa ratus tahun terakhir. [19]

 Paket Wisata Bandung Beberapa bagian dari kaldera telah menunjukkan peningkatan karena mengisi sebagian ruang magma, misalnya, mendorong Pulau Samosir dan Semenanjung Uluan di atas permukaan danau. Sedimen danau di Pulau Samosir menunjukkan bahwa telah meningkat setidaknya 450 m (1.476 kaki) [10] sejak letusan dahsyat. Uplifts seperti ini adalah umum di kaldera yang sangat besar, tampaknya akibat tekanan ke atas dari magma bawah tanah. Toba mungkin adalah kaldera bangkit kembali terbesar di Bumi. Gempa bumi besar baru-baru ini terjadi di sekitar gunung berapi, terutama pada tahun 1987 di sepanjang pantai selatan danau pada kedalaman 11 km (6,8 mil). [20] gempa bumi tersebut juga telah tercatat pada tahun 1892, 1916, dan 1920- 1922. [10]

Danau Toba terletak di dekat patahan besar Sumatera, yang membentang di sepanjang pusat Sumatera di Fracture Zona Sumatera. [10] Gunung berapi dari Sumatera dan Jawa merupakan bagian dari Sunda Arc, hasil dari gerakan dr timur laut dari Lempeng Indo-Australia , yang meluncur di bawah Lempeng Eurasia bergerak ke arah timur. Zona subduksi di daerah ini sangat aktif: dasar laut dekat pantai barat Sumatra memiliki beberapa gempa besar sejak tahun 1995, termasuk gempa 9,1 Samudra Hindia 2004 dan 8,7 Gempa Bumi Sumatera 2005, episenter yang berada di sekitar 300 km (190 mi) dari Toba.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar